Pesantren Ini Rasakan Teknologi Produksi Pemurnian Air Karya Dalam Negeri

1 July 2017

 JAKARTA – Teknologi Reverse Osmosis adalah teknologi produksi pemurnian air yang mampu mengolah air sumur menjadi air siap minum. Alat Produksi Air Siap Minum berbasis Teknologi Reverse Osmosis merupakan produk inovasi karya Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya (PPNS).

Menteri Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Mohamad Nasir bersama Direktur Jenderal Penguatan Inovasi Jumain Appe meresmikan Alat Produksi Air Siap Minum berbasis Teknologi Reverse Osmosis di Pesantren Mamba’ul Ma’arif, Jombang Surabaya pada Minggu, (11/6/2017) lalu.

Turut hadir menyaksikan peresmian ini Direktur Perusahaan Pemula Berbasis Teknologi Retno Sumekar, Direktur Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya Eko Julianto dan pengurus beserta santri Pondok Pesantren Mamba’ul Ma’arif.

Menristekdikti mengapresiasi lahirnya produk inovasi dari perguruan tinggi yang mampu menjawab kebutuhan masyarakat. “Ada alasan penting saya menugaskan PPNS untuk mengimplementasikan hasil inovasinya di Pondok Pesantren Mamba’ul Ma’arif, agar ilmu yang dimiliki dapat ditularkan dan juga dapat meningkatkan kehidupan masyarakat  pesantren,” ujar Menristekdikti dalam siaran persnya, Senin (12/6/2017).

Lebih lanjut Menristekdikti mengatakan, pihaknya akan terus mendukung pengembangan teknologi ini agar dapat diterapkan dan diimplementasikan ke masyarakat lebih luas. “Kementerian akan membantu pengembangan Inovasi Reverse Osmosis dengan dukungan pemberian alat dan pengurusan Hak Paten serta sertifikasi dan standardisasi dari BSN,” ujar Nasir

Menteri Nasir berharap dengan adanya pemasangan alat ini memacu para santri untuk lebih giat belajar. Para santri setelah selesai menimba ilmu di Pondok Pesantren Mamba’ul Ma’arif diharapkan mampu berkontribusi bagi kemajuan masyarakat.

Direktur Jenderal Penguatan Inovasi Kemenristekdikti Jumain Appe mengatakan data Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi menunjukkan bahwa jumlah Perusahaan Pemula berbasis Teknologi (PPBT) pada tahun ini sebanyak 400 PPBT. Jumain menambahkan bahwa Pondok Pesantren juga merupakan entitas penting dalam tumbuh kembangnya PPBT di Indonesia.

“ Pada 2018 akan mengalami peningkatan menjadi 900 PBBT, dan sebanyak 20% dari jumlah itu akan dikembangkan di Pondok Pesantren,” imbuh Jumain.

Jumain menjelaskan bahwa alat yang telah dihasilkan oleh PPNS akan sangat bermanfaat bagi masyarakat, khususnya masyarakat pesantren karena akan menghemat biaya pengolahan air.  “Selain itu tujuan kami memilih pondok pesantren sebagai tempat implementasi hasil inovasi teknologi tersebut adalah dalam rangka alih teknologi guna meningkatkan ilmu pengetahuan  serta membangun kewirausahaan di lingkungan ponpes, “ pungkas Jumain.

Pesantren Ini Rasakan Teknologi Produksi Pemurnian Air Karya Dalam Negeri

Versi cetak

Berita Terkait

Kalender Harian


« Sep 2017 »
Minggu
Senin
Selasa
Rabu
Kamis
Jumat
Sabtu
27 28 29 30 31 1 2
3 4 5 6 7 8 9
10 11 12 13 14 15 16
17 18 19 20 21 22 23
24 25 26 27 28 29 30
1 2 3 4 5 6 7

Polling Pendapat


Layanan online manakah menurut anda yang perlu kami kembangkan ke depan?

 

Shoutbox


Statistik Website


Visitors :8153 Visitor
Hits :36517 hits
Month :169 Users
Today : 12 Users
Online : 1 Users

Tentang Kami

Komunitas Larispa Indonesia adalah komunitas peneliti, pendidik dan praktisi dalam bidang pendidikan di Indonesia.

Alamat
Jl. Sei Mencirim, Komp.Lalang Green Land-1, Blok C-18, Medan, Sumatera Utara
Phone: +061 800 26 116
Fax: +061 800 211 39
Email: info@komunitas-larispa.or.id